8 Jalan Kebenaran Budha


DELAPAN JALAN KEBENARAN
Ketika Buddha memberikan khotbah pertamanya di Taman Rusa, ia memulai ‘Berputarnya Roda Dharma‘ tersebut. Dia memilih simbol roda yang indah dengan delapan kisi untuk mewakili Delapan Jalan Mulia. Ajaran Sang Buddha berjalan berputar-putar seperti roda besar yang tidak pernah berhenti, yang mengarah ke titik pusat roda, satu-satunya yang tetap, Nirvana. Delapan jari-jari pada roda mewakili delapan bagian dari Delapan Jalan Mulia. Sama seperti setiap jari-jari diperlukan bagi roda untuk terus berputar, kita perlu mengikuti setiap langkah dari jalan tersebut.

1. Pandangan Benar. Cara yang tepat untuk berpikir tentang hidup adalah melihat dunia melalui mata Sang Buddha – dengan kebijaksanaan dan belas kasihan.

2. Pikiran Benar. Kita adalah apa yang kita pikirkan. Pikiran-pikiran yang jernih dan baik membangun karakter-karakter yang baik dan kuat.

3. Ucapan Benar. Dengan mengucapkan kata-kata yang baik dan bermanfaat, kita dihormati dan dipercaya oleh semua orang.

4. Perilaku Benar. Tidak peduli apa yang kita katakan, orang lain mengenal kita dari cara kita berperilaku. Sebelum kita mengkritik orang lain, pertama-tama kita harus melihat kelakuan kita sendiri.

5. Penghidupan Benar. Ini berarti memilih pekerjaan yang tidak menyakiti orang lain. Sang Buddha berkata, “Jangan mencari nafkah Anda dengan merugikan orang lain. Jangan mencari kebahagiaan dengan membuat orang lain tidak bahagia.”

6. Usaha Benar. Sebuah kehidupan yang berharga berarti melakukan yang terbaik setiap saat dan memiliki niat baik terhadap orang lain. Ini juga berarti tidak menyia-nyiakan upaya pada hal-hal yang merugikan diri sendiri dan orang lain.

7. Perhatian Benar. Ini berarti sadar akan pikiran, kata-kata, dan perbuatan kita.

8. Konsentrasi Benar. Fokus pada satu pikiran atau objek pada satu waktu. Dengan melakukan ini, kita bisa tenang dan mencapai kedamaian pikiran yang sejati.

Setelah Jalan Mulia Berunsur Delapan dapat dibandingkan dengan mengolah taman, tapi dalam Buddhisme seseorang memupuk kebijaksanaannya sendiri. Pikiran adalah tanah dan pikiran adalah benih. Perbuatan-perbuatan adalah cara seseorang merawat taman. Kesalahan-kesalahan kita adalah rumput liar. Mencabutinya adalah seperti menyiangi taman. Panen adalah kebahagiaan sejati dan abadi.

About these ads